Langsung ke konten utama

Staf Sekretariat PWI Sulsel Meninggal Dunia



Staf Sekretariat PWI Sulsel Meninggal Dunia

Makassar, 21 Januari 2010

Staf Sekretariat yang juga manajer pengelola gedung PWI Sulsel, Edy Sandjaya, meninggal dunia, di Rumah Sakit Grestelina Makassar, Selasa malam, 19 Januari 2010. Alharhum meninggal dunia karena sakit ginjal dan setelah dirawat selama dua hari di rumah sakit tersebut.

Almarhum meninggalkan seorang isteri (Hj. Gamar Umar Bazar'ah), empat anak, dan 10 cucu. Jenazah almarhum dilepaskan secara resmi oleh Ketua PWI Sulsel, H Zulkifli Gani Ottoh SH, di gedung PWI Sulsel, Rabu, 20 Januari 2010, sebelum dimakamkan di Pekuburan PWI Sulsel Sudiang Makassar. Pelepasan jenazah turut dihadiri Pembina PWI Pusat yang juga mantan Ketua PWI Sulsel, HM Alwi Hamu, sejumlah wartawan senior, pengurus dan anggota PWI Sulsel.

Almarhum Edy Sandjaya yang kelahiran Makassar, 27 November 1946, selain pengeloal gedung PWI Sulsel juga aktif sebagai wartawan sejak 1963 dan terdaftar sebagai anggota PWI sejak tahun 1967 dengan nomor KTA : 23.00.0712.67.

Sebagai wartawan, Edy Sandjaya pernah menjadi wartawan Majalah Suasana (1963-1964), Ekspres Minggu (1964-1965), harian Duta Masyarakat (1966-1974), Redaktur Pelaksana Harian Orde Baru (1968-1976), Pimpinan Redaksi Pelita Sulawesi (1970-1972), Redaktur Pelaksana mingguan Pos Makassar (1968-2000), dan Wakil Pemimpin Redaksi Majalah ''Waktoe'' (2000 s/d meninggal dunia).

Ketua PWI Sulsel, Zulkifli Gani Ottoh, kepada pengelola blog PWI Sulsel, Asnawin, mengatakan, kepergian almarhum Edy Sandjaya merupakan kehilangan yang cukup besar bagi PWI Sulsel.

''Beliau adalah manajer pengelola gedung PWI Sulsel yang dipersewakan untuk acara-acara pengantin dan berbagai pertemuan. Tidak mudah mencari pengganti beliau,'' katanya.

Lima hari sebelum meninggal dunia, kata Zulkifli, almarhum masih sempat masuk kantor, tetapi karena sudah dalam kondisi kurang sehat, maka dirinya selaku Ketua PWI Sulsel meminta kepada almarhum supaya segera pulang dan beristirahat.

Sehari sebelum meninggal dunia, saat almarhum dirawat di rumah sakit, Ketua PWI Sulsel bersama bersama beberapa pengurus menjenguk dan memberikan semangat, tetapi keesokan harinya pengurus menerima informasi bahwa Edy Sandjaya telah meninggal dunia.

''Beliau tidak pernah marah dan selalu menyelesaikan pekerjaannya. Beliau tipe pekerja dan tidak banyak bicara. Beliau tahu apa yang harus dikerjakannya, termasuk dalam menghadapi berbagai kegiatan, seperti Porwanas. Beliau selalu menjadi panitia perlengkapan dan tanpa diberitahu beliau sudah menyiapkan segala yang dibutuhkan,'' ungkap Zulkifli.

Kepala Sekretariat PWI Sulsel, H Murtadji, mengaku sudah puluhan tahun bersama-sama dengan almarhum Edy Sandjaya sebagai staf sekretariat PWI Sulsel, bahkan pernah tinggal satu kamar dengan almarhum puluhan tahun lalu di Wisma PWI Sulsel, Jl. Penghibur, Makassar.

''Beliau orangnya baik dan hampir tidak pernah marah, kecuali kepada anak-anak yang membantunya mengurus pengelolaan gedung PWI. Itu pun kalau mereka memang melakukan kesalahan,'' katanya.

Ketika masuk rumah sakit dua hari sebelum meninggal dunia, almarhum Edy Sandjaya sempat meminta khusus kepada keluarganya untuk memanggil H Murtadji ke rumah sakit.

''Saya dipanggil oleh almarhum ke rumah sakit minta

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sulsel Miliki 76 Media Cetak, 28 Radio, dan 3 Televisi Lokal

BUKU ''Data Pers Nasional 2010'' memuat data media cetak dan media elektronik seluruh Indonesia. Di Sulsel, media cetak harian 8 (delapan), media cetak mingguan 33, dan media cetak bulanan 32. Media pers radio di Sulsel tercatat sebanyak 28, sedangkan stasiun televisi 3 (tiga), yakni Fajar TV, Makassar TV, dan Mitra TV. (int)

Makna Lambang PWI

LAMBANG PWI memiliki warna dasar hitam dan berbentuk segi lima, yang melambangkan rangka yang menjadi dasar landasan idiil, yakni Pancasila. Bentuk bagian luar berwarna biru, dengan rangkaian kapas dan padi melambangkan kesejahteraan, keadilan, dan kemakmuran yang diperjuangkan oleh organisasi (warna kuning mas). (int)

Ketua PWI Perwakilan Sidrap Siap Lakukan Pembaharuan

Setelah terpilih sebagai Ketua PWI Perwakilan Sidrap periode 2011-2014, Hasman Hanafi langsung menyatakan tekadnya melakukan pembaharuan. Wartawan harian Ujungpandang Ekspres itu berjanji akan memberdayakan pengurus, membuat program kerja yang benar-benar dibutuhkan oleh wartawan.


-----------------------------

Ketua PWI Perwakilan Sidrap Siap Lakukan Pembaharuan

Setelah terpilih sebagai Ketua PWI Perwakilan Sidrap periode 2011-2014, Hasman Hanafi langsung menyatakan tekadnya melakukan pembaharuan. Wartawan harian Ujungpandang Ekspres itu berjanji akan memberdayakan pengurus, membuat program kerja yang benar-benar dibutuhkan oleh wartawan, pemerintah dan masyarakat Sidrap dan Enrekang, serta membenahi sekretariat PWI Perwakilan Sidrap.

Tekad tersebut diungkapkan dalam beberapa kesempatan, antara lain pada Rapat Kerja PWI Sulsel di Makassar, Sabtu, 15 Januari 2011, serta sesaat setelah terpilih sebagai ketua pada Konferensi PWI Perwakilan Sidrap, di Hotel Grand Zidny Pangkajene Sidrap, S…