Langsung ke konten utama

Bisnis Kuat Tunjang Idealisme Pers

Bisnis Kuat Tunjang Idealisme Pers
Senin, 08 Pebruari 2010

Palembang (Sriwijaya Pos) - Idealisme pers tetap akan terbangun apabila ditunjang oleh bisnis yang kuat. Tanpa bisnis yang kuat, idealisme pers akan mengalami kesulitan ketika ditegakkan.

Hal itu diungkapkan sejumlah petinggi media massa pada acara Konvensi Media 2010 pada Hari Pers Nasional (HPN) ke-64 dalam sesi “Masa Depan Pers dan Pemberantasan Korupsi” di Hotel Swarna Dwipa, Palembang, Senin.

Misalnya yang disampaikan Wakil Pemimpin Umum Harian Kompas Agung Adiprasetyo. Menurut Agung, idealisme sebuah media massa terlihat dari pemberitaan yang diturunkan. “Namun tanpa ditunjang bisnis yang kuat, idealisme itu sulit sekali ditegakkan lantaran bersentuhan dengan persoalan lainnya,” katanya.

Selain Agung Adiprasetyo yang juga CEO Kompas Gramedia, hadir pula sebagai narasumber CEO Kelompok Prambos Radio Malik Sjafei, Presiden Direktur SCTV Fofo Suriaatmaja, Direktur Media Tack Andi Sjarief, dan LP3ES Fajar Nursahid. Sebanyak 800 orang utusan dari pengurus PWI 33 Provinsi di Indonesia, menjadi peserta.

Tokoh pers yang hadir antara lain Rosihan Anwar, Leo Batubara, Sofyan Lubis, Tarman Azzam, serta jajaran pengurus PWI/Dewan Kehormatan Pusat dan daerah.

Dalam kesempatan itu Agung juga memaparkan media informasi internet saat ini meningkat pesat, rata-rata 25,6 persen, sedangkan surat kabar mengalami penurunan omzet iklan lima persen. Namun dia optimis surat kabar masih diterima pasar khususnya koran yang terbit di daerah. Namun begitu, koran daerah pun harus menjadi media premium, yang tidak hanya berpegang di teori apa, siapa, kapan, dan dimana semata (5 W plus 1 H).

Dia mengatakan, share iklan surat kabar global turun, dan pada saat bersamaan share iklan internet global meningkat cukup signifikan.

Untuk tidak kalah dengan media internet dan media elektronik lainnya, maka media cetak tidak bisa lagi sekadar bicara apa, siapa, kapan dan dimana karena konten seperti ini sudah menjadi komoditi gratis. Yang premium dari domain media cetak yang layak dibayar dan dibaca adalah justru mengembangkan konten mengapa dan bagaimana.

Dan premium itu sendiri berarti tambahan dari cerita pokok dasar plus, yang memenuhi azas analisis, opini, evaluasi, investigasi dan kolom komentar.

“Gejala saat ini, media cetak dipaksa menjadi bagian dari multimedia,” tegasnya.

Untuk mengimbangi derasnya serbuan dunia internet, mau tidak mau Kompas Grup juga mengembangkan media elektronik versi online dan hasilnya lumayan.

Dari rata-rata pertumbuhan peminat internet dunia yang tumbuh 25,6 persen. Untuk Indonesia mengalami pertumbuhan 12,5 persen dari rata-rata Asia yang hanya 12,4 persen. Kendati pertumbuhan media elektronik naik tinggi, Agung Adiprasetyo optimis media cetak tidak akan punah, tetapi bisnis model, bisnis proses termasuk cara menulis, dan mempresentasikan informasi akan mampu mengubah surat kabar menjadi yang terdepan.

Menanggapi penanya dan penilaian tajam dari utusan PWI Sulawesi Tenggara (Sulteng) yang menyebutkan media raksasa dengan koran daerahnya yang tersebar dimana-mana, telah membunuh koran asli lokal, terlebih lagi koran yang terbit mingguan.

“Kalau semua raja media main di daerah, kami yang terbit mingguan dan miskin modal akan mati. Jadi tolong dipikirkan,” kata duta Sulteng ini.

Mendengar itu, Agung Adiprasetyo hanya tersenyum. Lantas ia mengatakan, setiap koran memiliki pasar sendiri, dan koran daerah pun harus memperkuat identitas kelokalan dan idealisme.

“Misalnya, ada ibu yang melahirkan bayi kembar tiga anak. Lantaran miskin, anaknya tertahan di rumah sakit karena tidak bisa membayar, di sisi lain ada kunjungan presiden ke redaksi, maka idealnya berita yang diangkat jadi headline adalah ibu dengan tiga anaknya,” katanya.

Penjelasan Agung Adiprasetyo ini senada dengan Direktur LP LP3ES Fajar Nursahid. Menurutnya, hasil survei di 15 kota di Indonesia, teryata pembaca koran lokal lebih besar dengan komposisi 91,4 persen, sedangkan pembaca koran nasional 8,5 persen. Itu artinya, koran daerah memiliki pasar dan pembaca yang kuat. Hanya saja, selama konten beritanya masih memuat kejadian alam, kriminal, pendidikan, olahraga dan gaya hidup, maka koran lokal akan bertahan bahkan mendapat tempat yang utama di pembaca lokal.

Namun begitu, Fajar Nursahid mengakui daya beli masyarakat menjadi faktor utama masyarakat membaca koran. Dari hasil survei yang dilakukan, satu koran dibawa 4-5 orang dan lama orang membaca surat kabar per minggunya hanya empat jam atau 10-11 menit per hari, sedangkan lama membaca majalah hanya 3,5 jam per minggu, dan tabloid lama baca 3,2 jam per minggu.

"Dari hasil survei yang dilakukan, koran daerah dapat mengalahkan koran nasional di pasar daerah,” ungkap Fajar Nursahid. (*)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sulsel Miliki 76 Media Cetak, 28 Radio, dan 3 Televisi Lokal

BUKU ''Data Pers Nasional 2010'' memuat data media cetak dan media elektronik seluruh Indonesia. Di Sulsel, media cetak harian 8 (delapan), media cetak mingguan 33, dan media cetak bulanan 32. Media pers radio di Sulsel tercatat sebanyak 28, sedangkan stasiun televisi 3 (tiga), yakni Fajar TV, Makassar TV, dan Mitra TV. (int)

Makna Lambang PWI

LAMBANG PWI memiliki warna dasar hitam dan berbentuk segi lima, yang melambangkan rangka yang menjadi dasar landasan idiil, yakni Pancasila. Bentuk bagian luar berwarna biru, dengan rangkaian kapas dan padi melambangkan kesejahteraan, keadilan, dan kemakmuran yang diperjuangkan oleh organisasi (warna kuning mas). (int)

Ketua PWI Perwakilan Sidrap Siap Lakukan Pembaharuan

Setelah terpilih sebagai Ketua PWI Perwakilan Sidrap periode 2011-2014, Hasman Hanafi langsung menyatakan tekadnya melakukan pembaharuan. Wartawan harian Ujungpandang Ekspres itu berjanji akan memberdayakan pengurus, membuat program kerja yang benar-benar dibutuhkan oleh wartawan.


-----------------------------

Ketua PWI Perwakilan Sidrap Siap Lakukan Pembaharuan

Setelah terpilih sebagai Ketua PWI Perwakilan Sidrap periode 2011-2014, Hasman Hanafi langsung menyatakan tekadnya melakukan pembaharuan. Wartawan harian Ujungpandang Ekspres itu berjanji akan memberdayakan pengurus, membuat program kerja yang benar-benar dibutuhkan oleh wartawan, pemerintah dan masyarakat Sidrap dan Enrekang, serta membenahi sekretariat PWI Perwakilan Sidrap.

Tekad tersebut diungkapkan dalam beberapa kesempatan, antara lain pada Rapat Kerja PWI Sulsel di Makassar, Sabtu, 15 Januari 2011, serta sesaat setelah terpilih sebagai ketua pada Konferensi PWI Perwakilan Sidrap, di Hotel Grand Zidny Pangkajene Sidrap, S…